Anak Cerdas, Kebanggaan Orang Tua

Anak Cerdas, Kebanggaan Orang Tua


Setiap orang tua pasti mendambakan buah hatinya tumbuh cerdas dan kuat. Faktor keturunan meski menjadi salah satu penentu, namun ternyata hanya berpengaruh sekitar 20% terhadap kecerdasan anak. Pengaruhnya terutama dalam menentukan berapa banyak sel otak yang dibawa seorang bayi yang baru lahir dan berapa kecepatan rata-rata yang dimiliki bayi dalam penghantaran sinyal antara sel-sel otak.

Lantas apa saja faktor yang menentukan kecerdasan seseorang? Sebanyak 30% faktor lain ditentukan oleh rangsangan yang dilakukan secara terus-menerus. Sebuah penelitian menyebutkan sel-sel otak anak pada usia 1 sampai 3 tahun bersifat sangat aktif dalam menerima informasi untuk disimpan dalam kotak-kotak memori sel otak yang masih kosong. Rekaman yang tersimpan dalam kotak memori yang masih kosong ini akan tertanam di pikiran bawah sadar dan tinggal sepanjang hayat untuk membentuk sifat, pola pikir dan karakter seseorang saat dewasa nanti.

Jadi, rangsangan dalam bentuk pola asuh dan kondisi lingkungan yang baik sangat berpengaruh terhadap karakter seseorang. Misalnya saja seseorang yang kurang PD (percaya diri) mungkin disebabkan karena sewaktu kecil tidak pernah dirangsang untuk mengembangkan kreativitasnya.

Setelah anak mencapai usia 3 tahun, sel-sel otak yang sudah bertambah banyak akan dimaksimalkan potensinya dengan membentuk jaringan penghubung antara sel otak yang satu dengan sel otak yang lain. Setiap rangsangan akan menghasilkan satu jaringan penghubung baru sehingga anak dapat mengembangkan daya nalar dan imajinasinya terhadap suatu hal. Oleh karena itu pada masa ini sebaiknya anak banyak mendapat rangsangan seperti diajak jalan-jalan ke banyak tempat, memberinya mainan edukatif, mengajarkan cara bersosialisasi atau mengasah kemampuannya dalam berbagai lomba anak.

Kemampuan maksimal sel-sel otak dalam menerima memori baru akan berakhir saat anak berusia 12 tahun. Otak akan lebih selektif dalam menerima informasi, sehingga fungsinya terutama hanya untuk mengembangkan memori yang tersimpan sesuai kebutuhan. Di sinilah peran penting rangsangan yang akan menambah kekayaan informasi di dalam otak yaitu misalnya dengan cara rajin belajar, membaca dan berdiskusi agar sel-sel otak dan jaringannya berkembang membentuk multi koneksi satu sama lain, mengaitkan informasi baru dengan informasi lama dan membuat kecerdasan anak semakin berkembang. 

Faktor terakhir dengan presentase sebesar 50% yang menentukan kecerdasan anak adalah asupan nutrisi yang seimbang. Mengapa? Keturunan sebagai cikal bakal kecerdasan dan rangsangan untuk memaksimalkannya, tidak akan berarti tanpa nutrisi yang menjadi kebutuhan utama sel-sel otak dan jaringannya untuk tumbuh dan berkembang. Usia yang disebut anak (sampai 12 tahun) adalah masa-masa terpesat pertumbuhan dan perkembangan, sehingga nutrisi yang diperlukan untuk anak lebih besar daripada usia-usia lain.

Asam lemak esensial (DHA, EPA dan lain-lain) merupakan nutrisi utama untuk otak karena merupakan komponen terpenting yang diperlukan untuk menyusun sel-sel otak dan jaringannya. Asam lemak ini disebut esensial karena tidak bisa diproduksi secara alami di dalam tubuh, sehingga penting bagi orang tua untuk memberikan asupan tambahan asam lemak esensial dari bahan yang alami seperti minyak hati ikan cod. Nutrisi ini dibutuhkan untuk bahan baku milyaran sel otak yang terus tumbuh dan jaringan yang disebut dendrit. Jumlah dendrit di dalam otak dapat mencapai bilangan tak terhingga seperti ranting pohon yang terus bertambah ketika kita mempelajari hal baru. Jadi semakin banyak jumlah sel otak dan dendrit di dalam otak, maka akan semakin tinggi tingkat kecerdasan seseorang.

Otak juga pada hakekatnya bekerja sangat berat sebagai pusat sistem saraf yang juga merupakan pusat pengaturan seluruh badan dan pemikiran. Otak balita tidak pernah tidur untuk terus tumbuh. Hal ini yang membuat kebutuhan nutrisi otak anak lebih besar dan penting dibandingkan dengan kebutuhan nutrisi organ-organ yang lain. Jadi saat anak kekurangan nutrisi pada usia kritis ini, anak akan kehilangan kesempatan terbaiknya untuk cerdas dan sehat.

Otak anak juga memiliki kemampuan belajar yang lebih baik dibanding dewasa. Jika tidak dimanfaatkan dan mendapat nutrisi yang cukup, sel otak dan dendrit ini akan bunuh diri sebagai salah satu bentuk efisiensi alami tubuh saat suatu sel tidak dibutuhkan lagi. Sel otak dan dendrit yang rusak dan melakukan bunuh diri secara massal bisa menjadi salah satu penyebab penyakit gangguan otak seperti epilepsi, ayan, autis, keterbelakangan mental sampai kelumpuhan.

Berikan selalu K-Kids yang memiliki kandungan asam lemak esensial alami dari minyak hati ikan cod, vitamin A dan vitamin D untuk mencukupi kebutuhan nutrisi agar otak dan tubuh bisa bekerja secara optimal. Dosis yang sangat sesuai dan khusus diformulasi untuk anak dapat memberikan energi yang cukup setiap harinya agar kecerdasan otak seorang anak dapat terus tumbuh dan berkembang secara sempurna. Bangun fondasi yang kokoh untuk bekal kecerdasan buah hati anda dengan nutrisi dari K-Kids (DP/Midya).